Rumus Kuda Kuda Baja Ringan Bentang 6 m, 8m, 20 m, DLL

Posted on

Rumus kuda kuda baja ringan bentang 6 m hingga 20 m + contoh cara menghitung☑️ Gambar detail kuda kuda baja ringan (jarak maksimal)☑️

Kuda kuda rangka atap bangunan adalah sistem konstruksi yang berfungsi untuk menopang berat atap dan beban angin yang diterima oleh bangunan.

Sistem ini terdiri dari rangkaian kayu atau baja ringan yang dibentuk menjadi profil yang kuat dan tahan lama. Dalam pembangunan bangunan, struktur kuda-kuda atap biasanya dipasang setelah struktur dinding dan kolom bangunan selesai dibangun.

Penggunaan bahan kayu pada struktur kuda kuda atap biasanya lebih umum, namun dengan kemajuan teknologi, kini banyak yang beralih menggunakan bahan baja ringan sebagai alternatif yang lebih kuat dan tahan lama.

Nah, untuk anda yang ingin mempelajari struktur kuda kuda baja ringan, berikut dekorminimalis.com ulas rumus menghitung kuda kuda baja ringan dilengkapi dengan detail jaraknya untuk bentang 6 m hingga 20 m.

Apa itu Kuda Kuda Baja Ringan?

detail kuda kuda baja ringan
Gambar detail kuda kuda baja ringan via rbukhori.blogspot.com

Kuda kuda baja ringan adalah sistem struktural untuk atap dan rangka bangunan yang terbuat dari bahan baja yang ringan dan kuat. Sistem ini terdiri dari profil baja berbentuk huruf C atau Z yang dipasang secara berulang-ulang dengan jarak yang tetap di antara kolom dan balok bangunan.

Pemasangan kuda-kuda baja ringan harus dilakukan dengan cermat dan tepat, karena kekuatan sistem struktural sangat bergantung pada kekuatan dan stabilitas kuda-kuda yang dipasang.

Dalam pemilihan dan pemasangan struktur kuda-kuda atap, perhatikan juga aspek keamanan dan kesehatan, karena struktur yang kurang kuat atau tidak terpasang dengan baik dapat menimbulkan bahaya bagi penghuni dan pengunjung bangunan.

Rumus Kuda Kuda Baja Ringan

rumus kuda kuda baja ringan
Via : youtube.com/@fajarCTN1984

Untuk menghitung jarak maksimal kuda kuda baja ringan dengan bentang 6 m maupun 20 m, tentunya anda membutuhkan rumus perhitungan khusus agar tidak terjadi kesalahan saat pemasangan.

Berikut ini adalah rumus untuk menghitung kuda-kuda baja ringan:

1. Rumus ketinggian atap kuda kuda baja ringan

Ketinggian atap kuda-kuda baja ringan dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

Ketinggian atap (H) = T x tan(α) + h

Dimana:

  • H: Ketinggian atap dari permukaan lantai
  • T: Lebar atap
  • α: Sudut kemiringan atap (dalam derajat)
  • h: Tinggi kuda-kuda baja ringan dari permukaan lantai

2. Rumus kemiringan atap kuda kuda baja ringan

Kemiringan atap kuda-kuda baja ringan dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

Kemiringan atap = ½ x lebar bangunan : cos a (kemiringan sudut atap)

Dimana:

  • α: Sudut kemiringan atap (dalam derajat)
  • H: Ketinggian atap dari permukaan lantai
  • T: Lebar atap

3. Rumus Overstek kuda kuda baja ringan

Overstek pada kuda-kuda baja ringan dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

Overstek = (L – W) / 2 atau cos a (kemiringan sudut atap)

Dimana:

  • Overstek: Jarak dari tepi atap hingga tepi dinding
  • L: Panjang kuda-kuda baja ringan
  • W: Lebar dinding yang akan dipasang kuda-kuda baja ringan

4. Rumus Menghitung momen lentur (bending moment)

M = (w x L^2) / 8

Dimana:

  • M = momen lentur dalam satuan Nm (newton meter)
  • w = beban total dalam satuan N/m^2 (newton per meter persegi)
  • L = bentang kuda-kuda dalam satuan m (meter)

5. Rumus Menghitung tegangan (stress) yang terjadi pada kuda-kuda

σ = M x c / I

Dimana:

  • σ = tegangan dalam satuan N/m^2 (newton per meter persegi)
  • M = momen lentur dalam satuan Nm (newton meter)
  • c = jarak antara pusat massa dan poros momen dalam satuan m (meter)
  • I = momen inersia penampang kuda-kuda dalam satuan m^4 (meter pangkat empat)

6. Rumus Menghitung momen inersia penampang kuda-kuda

I = (b x h^3) / 12

Di mana:

  • I = momen inersia penampang kuda-kuda dalam satuan m^4 (meter pangkat empat)
  • b = lebar kuda-kuda dalam satuan m (meter)
  • h = tinggi kuda-kuda dalam satuan m (meter)

7. Rumus Menghitung jarak maksimal kuda kuda baja ringan

Untuk menghitung jarak maksimal pada kuda-kuda baja ringan, terdapat beberapa faktor yang perlu diperhatikan seperti beban atap, beban angin, profil kuda-kuda, dan sifat mekanik bahan.

Namun, secara umum, terdapat beberapa rumus yang dapat digunakan untuk menghitung jarak maksimal pada kuda-kuda baja ringan, antara lain:

  • Rumus praktis:

Jarak maksimal (m) = 2 x tinggi kuda-kuda (m)

Rumus ini dapat digunakan sebagai acuan awal untuk menentukan jarak antar kuda-kuda pada kuda-kuda baja ringan dengan tinggi kuda-kuda yang telah ditentukan.

  • Rumus persentase:

Jarak maksimal (m) = 20% x bentang kuda-kuda (m)

Rumus ini juga dapat digunakan sebagai acuan awal untuk menentukan jarak antar kuda-kuda pada kuda-kuda baja ringan dengan bentang kuda-kuda yang telah ditentukan.

Notes: Kedua rumus di atas hanyalah gambaran umum dan hasilnya masih memerlukan analisis lebih lanjut untuk memastikan keamanan dan ketahanan struktural bangunan

5. Menghitung kuda kuda baja ringan limas

Kuda-kuda baja ringan limas memiliki rumus yang sama dengan kuda-kuda baja ringan pada umumnya. Namun, karena bentuk atap limas yang memiliki dua sisi miring, maka perhitungan jarak antar kuda-kuda atau spacing pada kuda-kuda baja ringan limas dapat menggunakan rumus berikut:

Spacing = (0,5 x Lebar Atap) / Cos(α)

Dimana:

  • Spacing: Jarak antara dua kuda-kuda baja ringan limas
  • Lebar Atap: Lebar dari atap yang diukur dari titik tengah atap hingga tepi atap
  • α: Sudut kemiringan dari atap limas (dalam derajat)

Setelah semua parameter telah dihitung, selanjutnya dapat memilih profil kuda-kuda baja ringan yang tepat, dengan memperhatikan sifat mekanik bahan, beban yang akan ditopang, dan kekuatan struktural bangunan secara keseluruhan.

Perlu diingat bahwa rumus di atas hanyalah gambaran umum dan hasil perhitungan masih memerlukan analisis lebih lanjut untuk memastikan keamanan dan ketahanan struktural bangunan.

Oleh karena itu, sangat disarankan untuk mengonsultasikan dengan ahli struktur bangunan dan menggunakan perangkat lunak khusus untuk perhitungan kuda-kuda baja ringan.

Cara Menghitung Kuda Kuda Baja Ringan

kuda kuda baja ringan

Untuk menghitung kuda-kuda baja ringan, diperlukan beberapa parameter penting seperti bentang, tinggi, dan beban yang akan ditopang. Berikut adalah langkah-langkah cara menghitung kuda-kuda baja ringan:

  1. Tentukan ukuran dan bentang kuda-kuda yang akan dipasang, sesuai dengan desain dan kebutuhan struktural bangunan.
  2. Hitung beban total yang akan ditopang oleh kuda-kuda, termasuk beban atap, beban angin, dan beban lainnya.
  3. Tentukan jarak antara kuda-kuda, yang biasanya berkisar antara 60-120 cm tergantung pada ukuran dan beban atap.
  4. Hitung momen lentur (bending moment) yang dihasilkan oleh beban pada kuda-kuda, dengan menggunakan rumus momen lentur: M = (w x L^2)/8, di mana w adalah beban per meter persegi, dan L adalah bentang kuda-kuda dalam meter.
  5. Hitung tegangan yang terjadi pada kuda-kuda, dengan menggunakan rumus tegangan (stress): σ = M x c / I, di mana c adalah jarak antara pusat massa dan poros momen, dan I adalah momen inersia penampang kuda-kuda.
  6. Pilih profil kuda-kuda yang tepat, berdasarkan hasil perhitungan tegangan dan momen lentur yang dihasilkan, serta ukuran dan bentang kuda-kuda yang sudah ditentukan.

Dalam perhitungan kuda-kuda baja ringan, dianjurkan untuk menggunakan perangkat lunak khusus atau mengonsultasikan dengan ahli struktur bangunan untuk memastikan keamanan dan ketahanan struktural bangunan.

Proses perhitungan kuda-kuda baja ringan harus dilakukan dengan cermat dan akurat, agar hasil yang diperoleh dapat memastikan keamanan dan ketahanan struktural bangunan.

Contoh Perhitungan Kuda Kuda Baja Ringan

Berikut ini adalah 3 contoh soal perhitungan rumus kuda-kuda baja ringan lengkap dengan jawaban pembahasannya:

Contoh 1:

Sebuah bangunan mempunyai bentang kuda-kuda 6 meter dan beban atap sebesar 100 kg/m^2. Tentukan momen lentur dan momen inersia penampang kuda-kuda yang digunakan jika tegangan pada kuda-kuda adalah 100 MPa.

Jawaban:

Momen lentur (M) dapat dihitung menggunakan rumus:
M = (w x L^2) / 8
M = (100 kg/m^2 x 6 m^2) / 8
M = 450 Nm

Momen inersia penampang kuda-kuda (I) dapat dihitung menggunakan rumus:
I = (b x h^3) / 12
Misalkan b = 0.1 meter dan h = 0.2 meter
I = (0.1 m x 0.2 m^3) / 12
I = 0.000333 m^4

Tegangan (σ) pada kuda-kuda adalah 100 MPa atau 100.000.000 N/m^2. Tegangan dapat dihitung menggunakan rumus:
σ = M x c / I
Misalkan jarak antara pusat massa dan poros momen (c) adalah 0.1 meter
σ = (450 Nm x 0.1 m) / 0.000333 m^4
σ = 135.14 MPa

Jadi, momen lentur sebesar 450 Nm dan momen inersia penampang kuda-kuda sebesar 0.000333 m^4 yang digunakan dengan tegangan sebesar 100 MPa pada kuda-kuda baja ringan.

Contoh 2:

Sebuah bangunan dengan bentang kuda-kuda 4 meter menggunakan kuda-kuda baja ringan dengan lebar 0.1 meter dan tinggi 0.2 meter. Tentukan jarak maksimal antar kuda-kuda pada kuda-kuda baja ringan tersebut.

Jawaban:

Jarak maksimal (m) dapat dihitung menggunakan rumus:
Jarak maksimal = 2 x tinggi kuda-kuda
Jarak maksimal = 2 x 0.2 m
Jarak maksimal = 0.4 m

Jadi, jarak maksimal antar kuda-kuda pada kuda-kuda baja ringan tersebut adalah 0.4 meter.

Contoh 3:

Sebuah bangunan dengan bentang kuda-kuda 10 meter menggunakan kuda-kuda baja ringan dengan beban angin sebesar 0.5 kg/m^2 dan beban atap sebesar 150 kg/m^2. Tentukan momen lentur dan momen inersia penampang kuda-kuda yang digunakan jika tegangan pada kuda-kuda adalah 120 MPa.

Jawaban:

Momen lentur (M) dapat dihitung menggunakan rumus:
M = (w x L^2) / 8
w = beban angin + beban atap
w = 0.5 kg/m^2 + 150 kg/m^2
w = 150.5 kg/m^2
M = (150.5 kg/m^2 x 10 m^2) / 8
M = 1881.

Keunggulan Kuda Kuda Baja Ringan

Kuda-kuda baja ringan memiliki beberapa keunggulan, di antaranya adalah:

  • Ringan dan Mudah Dipasang

Kuda-kuda baja ringan dibuat dari bahan baja berkualitas tinggi yang ringan namun tetap kuat. Hal ini membuat kuda-kuda baja ringan lebih ringan daripada kuda-kuda kayu tradisional. Kuda-kuda baja ringan juga mudah dipasang karena ukurannya yang seragam dan mudah disesuaikan dengan kebutuhan bangunan.

  • Tahan Lama dan Tidak Berkarat

Baja yang digunakan pada kuda-kuda baja ringan memiliki daya tahan yang tinggi terhadap korosi dan karat. Sehingga, kuda-kuda baja ringan dapat bertahan lama dan tidak mudah rusak, bahkan dalam kondisi cuaca ekstrem seperti hujan dan sinar matahari. Kuda-kuda baja ringan juga memiliki umur pakai yang lebih lama dibandingkan dengan kuda-kuda kayu tradisional.

  • Lebih Aman dan Kuat

Kuda-kuda baja ringan lebih kuat daripada kuda-kuda kayu tradisional karena dibuat dari bahan baja berkualitas tinggi.

Kuda-kuda baja ringan juga memiliki daya tahan yang tinggi terhadap gempa bumi dan beban berat. Sehingga, kuda-kuda baja ringan lebih aman digunakan pada bangunan tinggi atau berat.

Selain itu, kuda-kuda baja ringan juga memiliki daya lentur yang baik dan tidak mudah patah atau retak.

Jangan Lewatkan Informasi Terkait Lainnya :
Pembesian Balok Bentang 6 m Teknik Konstruksi Bangunan
Harga Besi Hollow Harga Borongan Bangunan

Demikianlah serangkaian informasi lengkap mengenai rumus kuda kuda baja ringan dan juga informasi yang terkait dengannya yang bisa kami ulas.

Dalam perhitungan kuda-kuda baja ringan limas, penting untuk memperhatikan sudut kemiringan atap karena akan mempengaruhi besarnya jarak antara kuda-kuda. Semakin miring sudut atap, maka semakin besar jarak antara kuda-kuda yang dibutuhkan.

Gravatar Image
Praktisi desain interior dan eksterior di Surabaya sejak tahun 2007 hingga 2020.. Alumni S1 teknik Elektro dan S2 Statistika ITS Surabaya yang hobi otak atik dekorasi rumah dan bangunan.

1 comment

  1. Good gravy, this content is as soothing as a gentle breeze! It’s like my brain is sailing on a peaceful sea of knowledge. What’s the serene thought that floated into your intellectual harbor? #SoothingKnowledgeSea

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *